Indonesian Chinese (Simplified) English Japanese Korean

BPWS-Pemkab Bangkalan Tambah Kapasitas Air Bersih untuk Rest Area Suramadu

Bangunan filtrasi di SPAM Tangkel Kabupaten Bangkalan untuk pasokan air ke rest area kawasan kaki jembatan sisi Madura (KKJSM) Bangunan filtrasi di SPAM Tangkel Kabupaten Bangkalan untuk pasokan air ke rest area kawasan kaki jembatan sisi Madura (KKJSM)

 

Setelah merampungkan pembangunan Water Treatment Plant atau Instalasi Pengelolaan Air (IPA) berkapasitas 50 liter per detik, tahun ini Badan Pengembangan Wilayah Suramadu (BPWS) dan Pemkab Bangkalan kembali mendirikan IPA dengan kapasitas yang sama.

Penambahan kapasitas air bersih dilakukan secara bertahap untuk mengoptimalkan pasokan air ke rest area di Kawasan Kaki Jembatan Suramadu sisi Madura (KKJSM).

"Akan dibangun (IPA) seperti itu lagi dengan kapasitas 50 liter per detik. Total sementara ada 100 liter per detik untuk kawasan di KKJSM," ungkap Dirut PDAM Bangkalan Andang Pradana, Rabu (31/1/2018).

Di tahun 2017, BPWS telah mengalokasikan dana sebesar Rp 35 miliar untuk pembangunan IPA, pipanisasi sepanjang hampir 12 kilometer dari PDAM Sumber Pocong, Dusun Tangkel, Desa/Kecamatan Burneh ke area KKJSM.

"Pembangunan IPA tahap II tahun ini dianggarkan sebesar Rp 20 miliar. Februari programnya akan dimulai," jelas Andang.

Hasil uji kekeruhan air yang dilakukan PDAM Bangkalan atas kinerja IPA tahap I membuahkan hasil memuaskan. Dari tingkat kekeruhan 90 Nephelometric Turbidity Unit (NTU) bisa diturunkan menjadi 0,3 NTU.

"Sesuai dengan SK Menkes Nomor 907/Menkes/SK/VII/2002, kadar maksimal angka kekeruhan yang diperbolehkan adalah 5 NTU. Pengukuran kekeruhan pada sampel air dengan metode Nephelometric menggunakan alatturbidimeter," papar Andang.

Sebelum pembangunan IPA tahap I dimulai, PDAM Bangkalan terlebih dulu melakukan kajian Laboratoriun Keairan dan Teknik Pantai bersama Institut Teknologi 10 Nopember Surabaya (ITS) di Sungai Tangkel. Pengukuran debit air menggunakan alat ukur current meter itu menyimpulkan Sungai Tangkel memiliki kapasitas 2.000 liter per detik.

Pengajuan izin awal ke Dinas Pengairan Propinsi Jatim sebesar 1.000 liter per detik. Namun pendirian IPA dilakukan secara bertahap mulai dari 200 liter per detik hingga 800 liter per detik.

Andang menambahkan, hasil kajian untuk kebutuhan pasokan air setiap meter persegi pada KKJSM hanya sebesar 0,5 liter per detik. Dengan keberadaan lahan seluas 600 hektare di KJSM, kebutuhan air diprediksi mencapai 300 liter per detik.

"Asumsi satu liter per detik bisa memenuhi 80 sambungan rumah (1 rumah diisi lima orang)," pungkasnya.

KKJSM memiliki luas 600 hektare. Di dalamnya, terdapat rencana pembangunan Central Business District (CBD) atau Kawasan Bisnis Terpadu seluas 138 hektar dengan nilai investasi diperkirakan mencapai Rp 2,3 triliun dan CBD di Kecamatan Labang seluas 54 hektar dengan nilai investasi sebesar Rp 2,2 triliun.

Selain itu, pada KKJSM terdapat pula Kawasan Industri seluas 284 hektar dengan perkiraan nilai investasi Rp17,5 triliun. Termasuk Kawasan Industri di Kecamatan Klampis seluas 356,7 hektar dengan perkiraan nilai investasi Rp6,6 triliun

Selain mempersiapkan pasokan air, Bangkalan juga telah mempersiapkan faktor pendukung lainnya, seperti pasokan listrik untuk kebutuhan sektor industri di KKJSM. Seperti penambahan 10 trafo yang memiliki total daya 340 Mega Volt Ampere (MVA) ditambah transmisi 150 kilo Volt (kV).

Plt. Sekretaris BPWS Sidik Wiyoto mengungkapkan, pembangunan infrastruktur di tahun 2018 tetap berlanjut. Termasuk pembangunan Rest Area yang sudah memasuki tahap kedua.

"Nantinya juga ada pengembangan kawasan industri, pelabuhan, perdagangan, dan wisata," ungkap Sidik. (coy)

Read 180 times Last modified on Kamis, 01 Februari 2018 09:33
rdev

Web administrator di Badan Pengembangan Wilayah Surabaya Madura

Website: www.bpws.go.id
Login to post comments