Indonesian Chinese (Simplified) English Japanese Korean

Rest Area Tahap I kelar, 2018 garap 10 hektar

Rest Area Tahap I di KKJSM yang terletak disisi sebelah barat Jembatan Suramadu Rest Area Tahap I di KKJSM yang terletak disisi sebelah barat Jembatan Suramadu

Pembangunan rest area tahap I senilai Rp 11.4 Miliar yang akan difungsikan untuk PKL, sudah selesai. Namun demikian, bangunan tahap I ini masih akan dilanjutkan

dengan pembangunan tahap II yg mencapai 10 hektar pd tahun 2018 ini dg biaya, senilai Rp 85 miliar.

Ini terungkap dalam inspeksi mendadak (sidak) Sekretariat Dewan Pengawarah (Setwanrah) BPWS di lokasi Rest Area Tahap I, kamis (1/2) siang.

"Ini belum bisa gunakan dulu karena menunggu yang 10 Ha kita bangun agar sempurna. Kita harapkan, 2019 bisa digunakan secara menyeluruh untuk mendukung perekonomian Madura,"ujar Plt. sekretaris Bpws Sidik Wiyoto yang mendampingi peninjauan.

Dalam kesempatan itu, jajaran BPWS dan Setwanrah meninjau kesempurnaan pembangunan tahap I.

Beberapa titik diminta untuk disempurnakan agar bisa digunakan dengan aman dan nyaman.

"Kami optimis, ini (rest area) bisa memberikan nilai lebih dr sisi ekonomi madura," ujarnya.

Lebih jauh, Plt. Deputi perencanaan, Agus Wahyudi mengatakan, pembangunan rest area ini menjadi satu bagian dari perencanaan BPWS dalam pengembangan Kawasan Kaki Jembatan Sisi Madura (KKJSM).

"Ini berjalan beriringan dengan pembangunan infrastruktur lainnya. Seperti kemarin kita melakukan MoC dengan Pelindo, lalu dengan BBI (Boma Bisma Indra). Tujuannya agar dapat memberikan percepatan pertumbuhan dan pembangunan ekonomi Madura," ujarnya. (Coy)

Sekretariat Dewan Pengarah (setwanrah) mengusulkan agar rest area ini baik Tahap I maupun Tahap II, ini dapatnya untuk memberikaan sentuhan lokal. Ini tujuannya untuk memberikan identitas ikonik Madura dalam proyek yang dibangun.

"Seperti misalnya di Jogja atau Bali. Itu akan memberikan nilai lebih dalam memasarkan produk yg akan ditampung di rest area,"ujar Wakil ketua bidang perencanaan dan penganggaran Setwanrah BPWS, saat Sidak di Rest Area Tahap I, kamis (1/2).

Lebih lanjut dia mengatakan,di Bali,konten lokal tersebut bahkan di Perda kan. Sehingga, bangunan apapun di Bali, diwajibkan memberi sentuhan lokal.

"Misalnya yang ikonik, patung karapan sapi, atau rumah adat Madura. Jadi wisawatan nanti bisa menikmati dan tertarik pada hal ikonik tersebut,"tandasnya.

Lebih lanjut, pakar teknik ini mengatakan, pihaknya juga meminta agar dicheck secara menyeluruh seluruh proyek pembangunan tersebut. Tujuannya agar pembangunannya bisa  disempurnakan sesuai design yang ada.

"Seperti jaringan air minumnya, jaringan drainase dan lain sebagainya,"tandasnya”.(Coy)

Read 327 times Last modified on Jumat, 02 Februari 2018 07:23
rdev

Web administrator di Badan Pengembangan Wilayah Surabaya Madura

Website: www.bpws.go.id
Login to post comments